Nonton TV

tell_lie_visionbelakangan ini hampir tiap minggu pulang ke sukabumi… pas di bus, selama perjalanan pulang gw suka iseng mantau update status temen2 d BBM, dan tiap jum’at malam itu pasti heboh dengan status tentang acara X-Factor di RCTI… gw sendiri tau acara X-Factor, tapi sekalipun gak pernah nonton… cuma tau lewat berita kalau ada kontestannya yang bikin geger gara nyanyiin lagu nya bruno mars.

dari situ gw baru sadar.. ternyata udah lama juga gw gak nonton TV.. yang gw inget semenjak jaman skripsi udah mulai jarang nonton tv.. terlebih pas pindah ke bandung udah mulai sibuk sama kerjaan & di kamar kosan gak ada TV.

tapi.. lama gak nonton TV bikin gw sadar… sadar kalo siaran TV itu jadi sebuah alat doktrinisasi #halah, kenapa? gimana nggak.. orang dengan keterbatasan akses informasi.. mereka hanya bisa sumber akses informasi yg mudah di jangkau yaitu TV.. dengan nonton TV ini kita gak bisa milih informasi apa aja yg kita terima… kita semacam di doktrin oleh stasiun TV yg menyediakan informasi berdasarkan yang mereka inginkan. pemirsa TV itu gak punya pilihan. beda sama yang bisa akses internet dsb mereka bisa pilih2 informasi. Mau itu dari situs berita, twitter… etc.

jadi gak heran kalo banyak orang di indonesia ini.. #maap.. Bodoh. karena ya itu.. TV masih digunakan sebagai alat untuk mendoktrin. sebagai contoh mana pernah ada berita ttg Lumpur Lapindo di TV ONE? simple nya sih gt…

mungkin itulah alasan kenapa kebanyakan rakyat indonesia ini mudah d provokasi… contoh simple aja ketika heboh kasus cicak vs buaya… gw masih inget yg jd bulan-bulanan masyarakat waktu itu adalah komjen susno duadji… gw masih inget tuh dia nangis2 di DPR.. karena merasa jadi korban.. tapi kebanyakan rakyat indonesia udah nge “judge” ybs adalah penjahatnya… yang belakangan kita tau kalau ybs gak bersalah sama sekali… begitu pula kasus misbakhun PKS… heboh beritanya di media.. ramai2 orang ngejudge PKS sebagai partai munafik… yang belakangan juga misbakhun gak dinyatakan tidak bersalah sama sekali… dan dibersihkan namanya oleh pengadilan.. tapi gak ada satu pun muncul di berita TV. (kasus LHI mesit di pantau :D)

harapan gw atas renungan jarang nonton TV ini adalah… gimana caranya rakyat indonesia yg 250 juta lebih ini… dari yang tinggal di kolong jembatan kota metropolitan… sampai pelosok desa.. bisa mendapatkan akses informasi yang mudah. agar mereka bisa menentukan informasi apa aja yang mereka inginkan. jangan sampe orang latah… bocah SMP nan labil.. ikut komentar tentang politik.. karena emang lagi heboh aja di berita.

semoga bisa terwujud hal seperti itu… karena harapan gw udah minimal untuk media menyediakan informasi secara transparan dan tanpa keterpihakan… semoga indonesia bisa lebih baik. amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *