Resign

Jujur sebenernya agak berat ninggalin jakarta ini. ada beberapa alasan kuat dimana saya harus ninggalin jakarta, alasan utama adalah umur. yap, di umur saya yang sekarang sudah menginjak umur 26 ini ada beberapa target hidup saya yang belum tercapai. salah satunya menikah, mulai usaha, keliling dunia šŸ˜› dsb.

 

~ Hidup sebagai karyawan ~

Lulus kuliah JanuariĀ 2010, nganggur 3 bulan (Jualan di kaskus) kemudian memulai karir sebagai programmer di bandung tahun 2010 bulan april. di bandung hanya tinggal selama 1,5 tahun. oktober 2011 pindah ke jakarta. hidup di jakarta ini saya akui penuh tantangan (baru tinggal seminggu di jakarta udah kecopetan macbook di kopaja). hidup di jakarta juga banyak pelajaran, pengalaman dan hikmah yang saya dapet. gak seperti di bandung. dimana hidup saya cuma saya habiskan buat hedon (main/hura-hura etc) hidup saya baru bener di beberapa minggu terakhir di bandung. sisanya ya.. gak terlalu bermakna.

*ralat, lulus september 2009, ijazah turun januari 2010 :s

~ Tinggal.. hidup di jakarta ~

Kalau ada yang tanya saya tinggal di jakarta betah apa nggak? dengan mantap saya bakal jawab Betah! hal-hal yang saya suka dari jakarta adalah orang-orang nya. heterogen.. artinya, di jakarta ini saya ketemu berbagai macam orang dengan kepribadian berbeda. banyak hikmah yang saya dapat.. hingga saya seperti ini sekarang. contoh: sepengalaman saya hidup di jakarta. rasa hormat orang-orang disini lumayan tinggi. dalam artian. orang disini menghargai orang lain tanpa tau latar belakang nya.. misal kamu pergi ke indomaret gitu, si mbak2 nya panggil kakak. di mall, waktu meeting bareng client dll. orang-orang menghargai kita tanpa mereka tahu background kita. mungkin gak bisa di sebut ramah… lebih tepat nya professional.

Beda dengan kondisi di kota kecil, sebut saja sukabumi. sepengalaman saya kalau ketemu orang disini. orang-orang kurang menghargai orang lain. contoh: pergi ke salah satu warung kopi. si mas-mas yang melayani nya melayani dengan setengah hati.. seolah2 costumer itu butuh minum di warung kopi nya dia.
contoh lain. pernah ikut meetup sebuah komunitas. saya pergi meeetup dengan penampilan santai (jeans, kaos, sandal) orang-orang biasa aja. ketika lain waktu ketemu saya bawa mobil dan setelan agak keren. respect orang-orang sedikit berbeda. hal-hal seperti ini yangĀ sering kita temui di kota-kota kecil dimana masyarakat nya homogen.

Ā 

~ Domikado ~

Rasanya baru kemarin saya kerja untuk domikado. gak taunya udah 3,5 tahun. di bandung. saya kerja 1,5 rasanya lama banget.. berasa cepet, entah karena saya enjoy atau gimana.. entah lah.. Sebenernya ngantor di domikado ini saya gak ada problem sama sekali. gaji lebih dari cukup, lingkungan nyaman. Kerjaan.. deadline.. dimarahin atasan.. Ā semua nya termasuk things that I can endure. tapi ada satu hal ngantor di jakarta yang saya gak bisa tahan. adalah MACET. ya… tahun pertama kerja di jakarta saya ini rajin masuk.. masuk jam 8, jarang telat. akhir ini saya males banget pergi ke kantor. males karena energi habis di jalan. sebenernya jarak dari kosan ke kantor gak terlalu jauh. slipi-kebayoran lama. kalauĀ gak macet cuma 20 menit. kalauĀ sedikit macet, angkot ngetem, angkot pergi ke pom bensin 40 menit. kalauĀ macet parah bisa sampe 1,5 jam.

Karena saya tipikal yangĀ gak bisa buang-buang waktu untuk hal gak penting. saya gak bisa tahan dengan macet. ya, gak bisa tahan. diĀ hitung-hitung andaiĀ sehari rata-rata saya habiskanĀ waktu 2 jam pulang-pergi kantor.. dalam seminggu (hari kerja) bisa habis 10 jam di jalan. belum setiap minggu saya pulang kerumah di sukabumi. perjalanan Jakarta-Sukabumi pulang pergi bisa habis 12 jam. jadi bayangkan. dalam seminggu waktu yang saya habiskan di jalan sekitar 22 jam.. hampir sehari. ya, sehari terbuang percuma. dalam sebulan 4 hari.. dalam setahun. 48 hari. dalam setahun saya habisin waktu 48 hari di jalan. saya mulai rada mikir disini. 48 hari dalam setahun saya gak produktif. 48 hari bisa saya pake untukĀ hal-hal bermanfaat. belajar bahasa baru, hafalin buku, etc.

 

~ Konsekuensi ~

Setelah saya sadari hal ini saya harus ambil langkah untuk antisaipasi nya. salah satunya adalah saya harus kerja remote. dan itu jadi keputusan utama yang saya ambil. tentu ada harga nya untuk pengorbanan saya ini. harganya adalah saya harus berhenti dari kerjaan saya yang sekarang. akhirnya saya beranikan diri untukĀ mengajukan resign. untuk saya pribadi saya gak terlalu risau dengan hilang nya gaji besar kerja di jakarta. yang risau cuma ibuĀ saya. jatah bulanan berkurang.. cicilan mobil gak ada yang nambahin šŸ˜€

Dengan pertimbangan umur dan target hidup yang mesti saya capai. bikin tekad saya semakin bulat. sebetulnyaĀ rencana ini udah ada dari bulan september tahun 2014. cuma baru terelasisasi februari 2015. sebelumnya ibu gak setuju saya resign. butuh banyak usaha untuk meyakinkan nya. Alhamdulillah saya sekarang udah full support.

 

~ Ragu ~

Di balik tekad saya yang udah bulat ini masih ada keraguan, ragu apakah saya bisa menghidupi keluarga seperti waktu saya di jakarta, ragu apakah saya bisa konsisten dengan rencana yang udah saya susun untuk hidup mandiri nanti. ragu apakah saya semakin giat apa semakin malas.

 

~ Kesimpulan ~

Buat saya langkah ini adalah langkah baru.. banyak tantangan baru.. banyak hal-hal baru yang bisa saya lakuin kedepan nya. mimpi-mimpi saya yang gak bisa dikejar selagi jadi karyawan… saya bersyukur atas takdir / jalan yang Allah tunjukan ini. 5 tahun jadi karyawan. banyak ilmu, pengalaman dan hal lainnya yang bermanfaat membentuk pribadi saya sekarang ini. disini saya semakin yakin kita gak boleh protes atas takdir yang kita terima. intinya satu, tawakal. setiap momen dalam hidup kita ini pasti ada tujuan nya. pasti ada alasan kenapa harus terjadi.

sekian.
Jakarta 2015

6 thoughts on “Resign

  1. Kuya

    Semangat gan.. don’t worry be happy.. awalnya pasti susah.. dan kesananya pasti lebih susah (banyak tantangan).. keep strong broh

    Reply
  2. Muammar

    Keep Istiqomah A , apa yang sudah di ambil keputusannya itu pasti yang terbaik terbaik buat kita dan terbaik bagi Allah, karena gak ada yang kebetulan …

    semangat trus buat kita semua A

    Reply
  3. Pingback: Berhati-hati dalam berdoa Do’a, kita manusia gak tau yang kita inginkan.. | Rifki Fauzi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *